Pengendalian Banjir dengan Konsep Model Desa Spons Berbasis Ecodrains (Studi kasus :DAS Kamoning Kab.Sampang)

Zaiful Muqaddas, Zaenal Kusuma, Runi Asmaranto, Bagyo Yanuwiadi

Abstract


DAS Kamoning sering mengalami banjir yang terjadi hampir tiap tahun, permasalahan ini karena tata guna lahan DAS didominasi oleh area tegalan seluas 55,48% yang menjadi area limpasan, jika ditambahi dengan luas permukiman 15,59% yang  belum dibangun sistem ecodrains maka luas area limpasan air hujan yg menjadi penyebab banjir menjadi 71 % dari luas DAS. Kondisi ini semakin tidak proporsinal ketika jenis tanah di DAS Kamoning 72 % juga didominasi tanah kategori D (laju infiltrasi sangat lambat). Melalui model desa spons berbasis ecodrains dilakukan perubahan pola ruang desa yang secara otomatis merubah pola ruang di DAS. Dengan pengaturan 40% luas vegetasi di setiap desa dengan mngurangi area tegalan, penambahan sumur resapan disetiap rumah/bangunan beratap dan pembangunan sumur injeksi di lahan pertanian tiap 0,16 ha. Hasil analisanya dibuktikan debit limpasan banjir dapat direduksi hingga 78,14% dan berada dibawah kapasitas Sungai Kota Sampan

Keywords


Banjir; reduksi; pola ruang Desa; Model desa spons

Full Text:

PDF


DOI: http://dx.doi.org/10.21776/ub.pengairan.2021.012.01.04

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Copyright (c) 2021 Jurnal Teknik Pengairan: Journal of Water Resources Engineering

Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution 4.0 International License.